nuffnang

Friday, September 27, 2013

Ingatan daripada Kawan

Menulis dari hati

Lihatlah sesuatu dengan mata hati, dengarlah dengan indera hati dan rasailah sesuatu dengan sentuhan hati. Teringat satu pesanan yang aku terima dari seorang yang berhati cantik: “Tulislah karya menggunakan pemikiran untuk memahami dan menggunakan hati untuk merasai bagi meneliti dan mengkaji sesuatu yang tidak dapat dilihat jelas di mata namun dapat dilihat dengan cerah melalui mata hati.” 

Sampai sekarang pun, aku masih memikirkan kata-katanya; tidak hanya difahami tapi juga dirasai. 

Sampai sekarang pun, aku masih memikirkan hati sahabatku; yang punya hati cantik yang hanya mampu kulihat menerusi kalbu. 

Kawan dan ujian

Dia adalah kawan, dan katanya; kawan yang paling dekat dengannya adalah ujian. Ujian yang selalu membuat dia ingin menangis lemah, ujian yang selalu membuat dia menangis kesyukuran. 

“Betullah apa yang Allah katakan dalam ayat 286 surah al-Baqarah: Sesungguhnya Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Aku rasa aku sangat bersyukur sebab Dia berikan aku ujian, yang buat aku faham erti tabah dan sabar. Yang buat aku selalu berfikir tentang Allah, dan tentang sesuatu yang lebih bernilai yang akan aku dapat di akhirat nanti. Ingatan kepada diri sendiri itulah yang selalu buat aku tersenyum semula dan menangis syukur. Ujian itu kecil, tapi aku ada Allah yang Maha Besar.” Kata kawan sambil tersenyum. 

Aku melihat cahaya matanya dalam kelam kamar, hanya samar-samar lampu jalan yang berbayang menerusi tingkap. 

“Selagi ada emak dan abah… bahagiakan mereka selagi ada daya dan masa. Aku, dah tak punya emak. Tinggal bapa dan adik-beradik yang masih aku ada. Satu hal yang aku yakin, kehilangan emak hanyalah sementara, aku akan berjumpa kembali dengan emak di syurga nanti kalau aku betul-betul berusaha mendekat dan mencintai-Nya. Itu janji Allah. Jadi, kenapa aku tidak boleh berjanji kepada diri aku sendiri untuk bersabar atas ujian ini?”

“Allah sayang pada aku. Allah sayang pada aku. Allah sayang pada aku.” Dia senyum lagi dengan matanya terkatup. 

Malam itu, kami bercerita tentang hidup-mati-akhirat, tentang sirah Rasulullah, tentang Nabi Yusuf dan Nabi Ibrahim, tentang cinta-jodoh-baitulmuslim, tentang emak-abah-cinta, tentang diri-hati-falsafah hidup, tentang perempuan-muslimah. 

Tentang diri, kawan kata: “Tak perlu marah jika orang lain tak berubah macam yang kita harapkan kerana kita sendiri pun kadang tak berubah seperti yang kita inginkan. Tak ke macam tu sebenarnya?” 

Tentang baitulmuslim, kawan kata: “Berusaha sungguh-sungguh jaga syariat Allah, semoga kau didekatkan dengan laki-laki yang sungguh-sungguh jaga syariat Allah.” 

Tentang hidayah, kawan kata: “Saat Nabi Ibrahim berusaha mencari Tuhan yang sebenar di tengah-tengah masyarakatnya yang menyembah berhala, Allah bagi hati Nabi Ibrahim terdetik tentang kebesaran dan kekuasaan Allah dengan melihat kehebatan alam ciptaan Ilahi. Dalam surah…”

“Al-An’aam, ayat 75 sampai 83.” Jawabku. 

“Hmm betul.” Angguk. “Sedang Nabi Ibrahim pun berusaha nak mengenali Allah, apatah lagi kita sebagai manusia biasa. Kalau diri kita sendiri tak ada rasa nak motivate nak mendekat ke arah itu, sampai bila pun diri kita kekal begitu saja. Sedang insan yang baik ialah insan yang sentiasa mahu perbaiki diri. Pokok pangkalnya, adalah nawaitu dan hati tu Allah yang pegang.” 

“Kita tak tahu baiknya kita hari ni adakah baik juga pada esok hari? Kita tak tahu jahatnya seseorang itu hari ini adakah jahat juga pada esok hari? Boleh jadi twist kan. Sebab hati kita sentiasa berbolak-balik. Dan yang penting, sentiasalah bersangka baik.” 

Aku terdiam. 

Tentang tarbiah, masa kuliah solat, ustazah pernah kata: "Perlahan berjalan ke arah Allah tak mengapa, janji istiqamah dan mesti kena mujahadah. Nak tarbiah hati ibarat sebuah perjalanan yang panjang, yang menuntut banyak kesabaran. Bukan Allah dah kata dalam Surah al-Ankabut ayat 69: Dan orang yang berusaha berjuang kepada agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami.” 

Tarbiah hati, tarbiah diri, tarbiah peribadi… jiwaku mengulang. 

“Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian…”

“Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.” (Al-Asr: 2-3) 

“Hah, sebab tu kena ada kau untuk ingatkan aku, kawan… supaya aku tak lupa, supaya aku sentiasa ingat.” 

Kawan tersenyum mendengar kataku. “Kau pun kena ingatkan aku. Aku pun insan yang selalu lupa.” 

Sahabat itu cinta. Sahabat yang mengingatkan aku kepada Ya Rabb, yang mengingatkan aku kepada akhirat, yang mengingatkan aku tentang rahmat dan nikmat. Kawan yang membantuku menjadi manusia baik. 

Uhibbuki fillah, kawan. :-) 

3 comments:

Muhammad Abdulloh Suradi said...

Assalamualaikum, saudari Nur Suhada.

Template blog baru lagi ya. Cantik templatenya. Sudah lama saya tidak mengunjungi blog saudari ini. Bagus kata2 daripada sahabat saudari itu. Betul, kita perlukan sahabat yang baik untuk mengingatkan kita dan antara satu sama lain.

Kita perlukan sahabat yang soleh, agar kita sentiasa terasa untuk melakukan kebaikan. Sahabat yang baik umpama wangian yang sentiasa mengharumkan diri kita. :)

Nur Suhada ✿ said...

Waalaikumsalam.

Alhamdulillah, terima kasih. Berkenaan sahabat, saya suka kata hikmah ini:

“Sahabat-sahabatku umpama bintang di langit, sesiapa yang mengikuti mereka akan diberi petunjuk.” (HR Ibn Battah al-Ukbari)

semoga kita didekatkan dengan sahabat-sahabat yang soleh. :)

Wahyu Eka Prasetiyarini said...

Cerita yang sangat menarik sekaligus memotivasi kita semua akan arti sebuah kehidupan. Terimakasih ya atas share nya :)