nuffnang

Sunday, January 5, 2014

Nikmat Suara-Mu, Rabb.

Bismillah.

Aku lama memerhatikan sekumpulan manusia di sebelahku yang saling berkomunikasi dengan menggunakan tangan dan mimik wajah sebagai bahasa isyarat. Indahnya cara mereka berbual, cara mereka bergurau, cara mereka tertawa, cara mereka saat tersenyum meskipun langsung tiada suara, nada dan irama. Suasana yang sungguh indah, sepi yang mendamaikan. Pemandangan biasa yang selalu dilihat oleh retina mata tapi apabila dilihat semula dari pancaran mata hati, tiada kata-kata terucap selain kembali memeriksa diri, merenungi wajah hati ini dan terdetik ucapan hamdalah. 

Aku masih punya semuanya yang Allah pinjamkan kepadaku. Aku masih punya suara untuk bercakap, untuk berbual, untuk memanggil, untuk ketawa. Nikmati suara-Mu, Rabb. Nikmat manakah lagi yang ingin aku dustakan? 

Apabila nikmat suara itu diambil semula oleh Yang Maha Menciptakan, kekurangan itu tidak pernah ada kerana pahala yang mereka perolehi tentu lebih berganda-ganda. Mereka sudah terlepas dari mengucapkan kata-kata yang tidak baik. Mereka sudah terlepas daripada menyatakan kata-kata kejian, umpatan dan cacian. Beruntungnya mereka, bertuahnya mereka yang sudah tidak punya suara. 

Surah Al-Furqan ayat 63, firman-Nya;

“Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila datang kepada mereka orang-orang yang jahil, mereka akan membalas dengan kata-kata yang baik.” 

Hidup selama 21 tahun ini, aku banyak berkata yang bagaimana? Tuhan, ampunkanlah ucapan, pernyataan, perbualan, umpatan yang pernah terbit daripada ulas bibirku yang pernah menyakitkan hati orang-orang di sekelilingku. 

Abu al-Darda’ berkata;

“Dahulukanlah kedua-dua telingamu daripada mulutmu. Sesungguhnya diciptakan dua telinga dan satu mulut agar engkau lebih banyak mendengar daripada berbicara.” 

Ya Allah, jadikanlah suaraku, suara yang mengucapkan kalimah nama-Mu yang indah, memuji kebesaran-Mu. Jadikanlah suaraku, suara yang menyebabkan bibirku basah dengan zikir dan istighfar. Jadikanlah suaraku, suara yang serak mengadu kepada-Mu, kerana air mata yang luruh mengingat dosa-dosaku. Jadikanlah suaraku, suara yang merdu melagukan ayat-ayat petunjuk-Mu dalam kalam Quran. Jadikanlah suaraku, suara yang menebarkan nasihat, ingatan dan kebaikan. Jadikanlah suaraku, suara yang sering meniti di bibirnya hadis-hadis Nabi. Jadikanlah suaraku, suara yang bergema menyebarkan nur Islam. 

dan jadikanlah suaraku, suara yang apabila didengari akan meresap di hati-hati orang yang mencintaiku kerana cinta-Mu. 

Insan-insan yang nikmat suaranya telah ditarik Tuhan;
kekurangan kalian itulah kelebihan
kesabaran kalian itulah kesyukuran. 

Nikmat yang hilang sekadar sebentar di sini, akan kalian perolehi nikmat yang lebih besar di sana. Bukankah Allah mempunyai 100% nikmat dan belas kasihan-Nya? Hanya 1% yang Dia berikan di dunia, selebihnya sebanyak 99% Allah sedang menyimpannya di akhirat. Subhanallah. :-) 

Allah mencintai hamba-Nya melebihi apa pun. Allah mencinta hamba-Nya lebih daripada hamba mencintai diri sendiri. 

Rovolusi 

Buku Revolusi tulisan Ustaz Pahrol sudah berada di tanganku. Aku terpaksa menahan hati apabila melihat deretan buku-buku Hamka di kedai Buku IMalaysia di Pudu Sentral. Mujur sahaja kedatangan buku Revolusi ini sedikit melegakan hatiku. 14 buah cerpen yang terangkum dalam buku ini adalah karya fiksyen pertama Ustaz Pahrol dengan taglinenya; memanusiakan manusia. Terima kasih Kak Jamilah kerana selalu menjadi perantara antara aku dan karya ustaz. 




Dalam Revolusi, ada bingkisan catatan nasihat buat hati; 
---
Nursuhada Sayuti,

Kehidupan berwarna-warni, kadang hitam, kelabu, putih tiada seri…
Semuanya memberi erti, setelah berjaya mengharungi.
Meredah daerah cinta, suatu masa tersesat dalam cahaya, 
kembali,
bukan menyerah tanpa usaha,
kejayaan manis di hujung sana…

Selamat bermujahadah, Su…

kata kawan; “Kebahagiaan seseorang itu tidak sama.” 
---

Selamat bermujahadah, hati. :-) 

No comments: