nuffnang

Friday, August 29, 2014

Kembali ke universiti kehidupan


Hari ini aku kembali lagi ke sini, sebuah universiti yang tidak hanya memberiku ilmu tentang budaya dan seni, tetapi lebih daripada itu. Aku belajar tentang falsafah dan makna kehidupan, aku belajar tentang pencarian diri dan Tuhan, meskipun hikmah ilmu itu tidak hanya kudapati di dalam kuliah dan kampus, melainkan di luar kampus – di universiti kehidupan. 

Setelah tiga tahun, rupanya sekali lagi Allah memilih aku untuk kembali ke sini. Mulanya memang aku tidak mahu untuk menyambung menuntut ilmu di situ, akan tetapi perancangan Tuhan adalah sebaik-baik ketentuan dan aku meyakini dengan yakin ada sebab mengapa Allah memilih aku, sekali lagi. 

Aku malu pada seorang penuntut baru yang tergolong dalam OKU. Penglihatan yang telah dipinjamkan sudah diambil kembali oleh-Nya. Namun, semangat untuk belajar, cinta-Nya pada ilmu sangat menampar pipiku agar lekas terjaga. Untuk waktu yang masih ada, timbalah seberapa banyak ilmu, bukan sibukkan masa dengan sesuatu yang belum tiba pada masanya. 

Tiga tahun yang telah berlalu sedikit sebanyak menjadikan siapa aku yang sekarang. Ya, Dia memberiku tiga tahun lagi untuk aku melengkapkan ketidaksempurnaan seorang aku. Ketidaksempurnaan seorang manusia itulah kesempurnaan. Allah mengurniakan tempat di universiti untuk mahasiswa, tidak setakat untuk memenuhkan akal dengan teori ilmu dan intelektual. 

Namun, juga menjadi mahasiswa di universiti kehidupan. Hanya menjadi seorang pelajar kepada orang-orang yang dipandang kecil tetapi mempunyai ilmu hikmah yang tinggi. Belajarlah dengan si pemandu teksi, tukang cuci tandas, tukang sapu sampah, sang musafir, penjaja runcit hatta si pengemis tua sekalipun. Dengarkan kisahnya tentang suka duka kehidupan, dengarkan ceritanya tentang nasihat tepu hikmat. 

Hanya perlu menyediakan hati, hanya perlu merendahkan hati. Hanya itu. 

Sambung belajar di universiti yang sama? Aku tersenyum. Melengkapkan syariat aurat dengan tudung labuh bukanlah mudah, bukannya hari ini terdetik dan berniat lalu esok terus berubah. Ia memerlukan perjalanan yang jauh, yang dalam perjalanan itu diisi dengan ilmu dan kefahaman. Ya, sebenarnya memakai tudung labuh tidaklah mudah, tetapi menutup kejahilan diri sendiri itu yang payah. Menutup kejahilan dengan selabuh-labuhnya, sebelum menutup aurat dengan tudung labuh. 

Kemudian, aku teringat status FB seseorang; "Lelaki yang soleh dan perempuan yang solehah bukannya datang dari sekolah agama, tapi yang bijak menguruskan agamanya." Dan aku percaya, meskipun aku punya keinginan yang kuat untuk mencari dan menambahkan ilmu agama, tetapi Tuhan menghantarkan aku ke tempat yang kurang nilai Islamiknya, itu tandanya tempat itu adalah tepat untuk aku mentarbiah diri. 

Sekarang, aku tidak cuma melihat latarbelakang agama aku yang kurang ataupun orang lain yang superb, tetapi lihatlah pada cara diri sendiri menguruskan agamanya. Perlahan-lahan melengkapkan segala kekurangan itu. Aku kira bukanlah mudah, tetapi Allah kan ada? :) 

Allah melorongkan jalan kepada hamba-hamba-Nya dengan pelbagai cara, dengan situasi tidak terduga. Janganlah aku lupa pada janji-Nya dalam surah al-Ankabut ayat 69. Aku teringat pesanan seseorang, kalau hendak kefahaman firman Ilahi, bukan hanya faham maknanya tetapi memahami mengapa sesuatu ayat itu diturunkan. 

Kembali ke universiti tarbiah hati. Kembali ke universiti kehidupan. 

Menuntut ilmu peringkat ijazah. Jangan lupa menuntut ilmu untuk dapatkan ijazah taqwa. :)

No comments: