nuffnang

Wednesday, September 17, 2014

Nilai Sebuah Pertunangan



Kedua-dua jari manisku di tangan kanan dan kiri tiba-tiba bercincin. Jari manis yang selalu kosong tidak bercincin. Nampak berseri pula tanganku tiba-tiba. Emak dan kakak memerhatikan dua bentuk cincin di jariku dan bertanya, “Okey tak?” Aku mengangguk. 

Aku meneliti sebentuk cincin nan indah di jari kiri untuk tanda merisik dan sebentuk cincin di jari manis kanan sebagai tanda pertunangan. Beruntungnya calon tunang abangku, cincin yang cantik ini bakal disarungkan di jari manisnya, menandakan dia sudah pun dipinang dan selangkah lagi jalannya menuju ke gerbang baitul muslim. Inshaa Allah. 

Masanya sudah tiba. Semoga mereka sudah mempersiapkan diri dengan semampu daya. 

Apakah nilai sebuah pertunangan dalam Islam? Sebelumnya aku jarang peduli tentang hal yang satu ini. Tetapi, aku tersentak bila orang-orang dekat di sekitarku menegur,  “Kalau bukan sekarang bila lagi nak belajar?” Ya, belajar tentang sesuatu itu tidak semestinya pada waktu yang tepat itu akan tiba. Kuncinya hanya ‘peduli’ dan menggerakkan dzatiyah (kuasa kendiri) untuk mencari, mengetahui dan belajar tentang apa pun (hatta ilmu baitul muslim). Hanya menyediakan diri untuk bergerak ke arah itu. Hanya mempersiapkan diri berada di anak tangga pertama (individu muslim) sebelum melangkah ke anak tangga ke dua (baitul muslim). 

Pertunangan bukan sahaja bermakna ‘Saya bagi awak cincin tanda dan awak menjadi milik saya.’ Khitbah (tunang) hikmahnya lebih jauh dan luas daripada itu. Pertunangan hakikatnya mengikat diri untuk sama-sama mengenali diri dan pasangan dan kedua belah keluarga, memperbaiki dan melengkapkan diri dengan ilmu dan kefahaman. Bukannya terbabas keluar dari batas ikhtilat, syariat dan aurat. Nilai sebuah pertunangan adalah ikatan kebersamaan yang sama-sama mengajak amar makruf nahi mungkar. Nilai sebuah pertunangan adalah ikatan kesatuan dalam batasan yang lebih mendekatkan diri kepada Tuhan. 

Prof. Dr. Yusof al-Qaradawi berkata, 

“Khitbah (pertunangan), walaupun dilakukan sebagai upacara, hal itu tidak lebih terbatas untuk menguatkan dan memantapkannya sahaja. Dan khitbah bagaimanapun keadaannya tidak akan dapat memberikan hak apa-apa kepada si peminang melainkan hanya dapat menghalangi lelaki lain untuk meminangnya, sebagaimana disebutkan dalam hadis: “Tidak boleh salah seorang di antara kamu meminang pinangan saudaranya.” (Muttafaq ‘alaih). 

Pencarianku tentang makna khitbah  menemukan dengan erti nilai sebuah pertunangan. Khitbah seperti senja yang indah dan bermakna, namun sementara sebelum datangnya malam yang panjang. Khitbah yang benar-benar memaknakan diri sebagai individu muslim. Khitbah yang waktunya harus diisi dengan sepadat dan sebaiknya dengan persediaan membina keluarga, sama-sama mengerti hak dan kewajipan masing-masing sebagai suami dan isteri. 

Ada tujuh peringkat yang perlu kita ikuti dan memastikan setiap peringkat itu stabil sebelum melangkah ke peringkat seterusnya. 
















Apa kata Imam Hassan al-Banna tentang pembinaan keluarga Muslim? 

“Mula-mula kita inginkan individu Muslim (yang benar-benar Islam) pada pemikiran, akidahnya, pada akhlak dan perasaannya, pada pekerjaan dan urusannya. Maka inilah yang dimaksudkan dengan pembentukan diri secara individu. 
Kemudian kita inginkan rumah tangga Muslim (yang benar-benar Islam) pada pemikiran dan akidahnya, pada akhlak dan perasaannya, pada pekerjaan dan urusannya. 
Untuk itu, kita memberi perhatian kepada kaum wanita sama seperti kita memberi perhatian kepada kaum lelaki. Memberi perhatian kepada kanak-kanak sama seperti perhatian yang kita berikan kepada belia. Inilah yang dimaksudkan pembinaan diri kita melalui keluarga.” 

Pernyataan Hassan al-Banna ini begitu mempengaruhi fikiranku dan cepat aku bercermin diri. Andai aku menimbang diri sendiri, entah cukup entah tidak untuk meletakkan diri sebagai individu Muslim yang ideal? Hakikatnya terlalu banyak kelompongan yang belum kubaiki dengan baik. 

Aku pernah membaca tulisan Ustazah Fatimah Syarha mengenai inspirasi surah al-Mukminun untuk diaplikasikan dalam pertunangan. 

1. Orang yang khusyuk dalam solatnya. (Menguruskan rindu dengan zikrullah agar solat khusyuk) 

2. Orang yang menjauhi (perbuatan dan perkataan) lagha (tidak bermanfaat). (Aku harus menjauhi bahasa yang boleh menyentuh hati. Jaga kata-kata) 

3. Orang yang menunaikan zakat. (Aku mesti bersihkan pertunangan dengan zakat jiwa. Tafsir Sahih Ibnu Katsir menjelaskan mungkin maksud zakat di sini ialah zakat harta dan zakat jiwa sekali gus. Zakat jiwa ialah membersihkan hati daripada syirik dan kotoran-kotoran batin). 
Sebagaimana dalam surah Asy-Syams ayat 9-10, “Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.” 

4. Orang yang menjaga kemaluan. (Aku mesti memelihara diri semaksimum mungkin daripada perkara-perkara yang boleh membawa ke arah zina seperti pergaulan bebas) 

5. Orang yang memelihara amanat dan janji.(Ketika bertunang, aku berjanji kepadanya untuk menjadi isterinya. Aku tidak akan mengambil mudah bagi memutuskannya) 

6. Orang yang memelihara solat. (Aku mesti lebih bersungguh melatih khusyuk dan ketepatan waktu).

Sungguh, ilmu ini sangat menitipkan motivasi dan ingatan kepadaku. Syukran Ustazah Fatimah atas perkongsian yang bermanfaat buat umat yang selalu dahagakan ilmu dan nasihat. Bukankah al-Quran itu diturunkan untuk memberitahu jalan menuju kegembiraan dan memberikan inspirasi serta petunjuk dalam kehidupan? 

Nilai sebuah pertunangan dan nilai sebuah pernikahan adalah saling membantu seperti yang digariskan dalam surah al-Taubah ayat 71; 

“Dan orang yang beriman, lelaki dan perempuan setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat baik, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan solat dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.” 

Saling membantu memimpin ke arah-Nya. Saling membantu menambah cinta kepada-Nya. Saling membantu memperbaiki akhlaknya, saling membantu memantapkan imannya dan saling membantu menambahkan ilmu agamanya. Kemudian, tanggungjawab sebenar untuk melahirkan generasi yang akan membina semula Islam mengikut peringkat yang telah digariskan. 

Aku melihat jari manisku yang kosong tanpa sebentuk cincin. Saat waktu yang tepat itu datang untuk jari manisku ini disarung dengan cincin, aku akan mengingatkan diriku sendiri untuk menghargai nilai sebuah pertunangan. 

Aku pasti, aku bakal menjadi jenazah. Tetapi aku belum pasti yang aku bakal zaujah. 

Selamat mempersiapkan diri untuk kedua-duanya. 

2 comments:

Rose Azadir said...

Salam kenal, saya blogwalking kat sini. Jemput singgah ke blog saya, http://ibu2ahmad.blogspot.com. Saya follow sini n kalau sudi follow la saya balik yer...

Naimah Muhad said...

Sue...