nuffnang

Saturday, November 1, 2014

Tarbiah Hati: Sebuah catatan hati


Aku menyelak sehelai demi sehelai halaman buku, seperti aku menyelak lembaran hidupku selama dua puluh dua tahun sekarang. Lalu akan berfikir sendiri. Aku maknakan hidup ini dengan apa? Apakah aku sudah dewasa dengan hidup? Dan apakah aku sudah menghidupkan sebuah kehidupan? 

Hidup adalah pilihan. 

Seperti mana aku memilih satu jalan yang dinamakan jalan tarbiyah. Orang kata, jalan lurus. Tapi, aku kadang tersasar juga. Heh. Bukan ke ini proses belajar? Oh, barangkali aku lupa untuk menghidupkan istiqamah dan selalu juga aku lupa tentang makna mujahadah. 

Perlahan-lahan meskipun payah. 

Kerana, aku pernah melewati jalan bengkang-bengkok dan aku pernah melalui banyak persimpangan. Dalam perjalanan itulah aku melihat dunia. Dan 'dunia gelap' itu yang mengajar aku untuk melihat sesuatu dari kaca mata hati. Dan yang berusaha menjadikan, melengkapkan aku menjadi seorang aku. 

Aku. 

Hamba. Dan...

Khalifah. 

Aku masih belajar mentarbiah hati. 

Aku masih belajar.

Aku masih belajar. 

Terima kasih atas kehidupan yang Kau designkan untukku, Rabb. Aku hikayatkan percikan kisah-kisah kecil yang kukutip di mana-mana, lalu kukumpulkan menjadi satu buku.

Tarbiah Hati. 

Inilah secubit kisah kecil pembelajaran tentang cinta, perjuangan dan perjalanan seorang muslimah yang mencari Allah. Kembara seorang hamba yang belajar mentarbiah hati untuk mencintai Tuhannya. 

Langsung bukan orang yang alim. Cuma banyak bercakap tentang baiknya Tuhan. - Fynn Jamal. 

Aku juga begitu. 

Langsung bukan orang alim. Cuma banyak bercakap tentang baiknya Tuhan. 

dan

I love being a muslimah. :) 

No comments: