nuffnang

Thursday, December 18, 2014

Di hujung disember

sedu hujan membasah dalam renyai
sapa mentari silau dalam terang
di hujung disember, tahun dua ribu empat belas
aku pun disapa Tuhan
dengan sedikit teguran
agar kuhargai waktu sihatku
dan waktu lapangku
dengan syukur

aksara-aksara pun diperah
dikerah keluar dari kotak akal
menyiapkan segala tugasan
di hujung semester satu

daun-daun usia dua puluh dua tahun
makin menguning di pohon kehidupan
di hujung disember yang redup
sebelumnya tibanya enam januari
dua ribu lima belas

Allah
bagaimanakah tugasku
sebagai hamba tahun ini? 

subhanaka la ilma lana
illa ma alam tana
innaka anta 
alimul hakim. 
: Maha Suci Dikau yang tiada ilmu bagi kami
kecuali apa yang Dikau ajarkan (tunjukkan) kepada kami.
Sesungguhnya Dikau Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

senyum :)

1 comment:

Farah Waheda Wahid said...

satu karya yang menarik... tahniah...